Rencana Senjata Baru AS Dan Ramalan Perang Nuklir Rusia

Prompt Global Strike merupakan sebuah senjata baru yang dirancang untuk melaksanakan tugas-tugas seperti menangkap Osama bin Laden bahkan di dalam sebuah gua, mengambil sebuah rudal Korea Utara ketika sedang diimplementasikan ke landasan peluncuran, atau menghancurkan situs nuklir Iran. (Foto: Google)
wASHINGTON (Berita SuaraMedia) - Dalam tahun-tahun mendatang, Presiden Obama akan memutuskan apakah akan menyebar senjata kelas baru yang mampu mencapai setiap sudut bumi dari Amerika Serikat dalam waktu kurang dari satu jam dengan akurasi yang seperti itu dan memaksa bahwa mereka akan sangat mengurangi ketergantungan Amerika pada senjata nuklir.

Namun bahkan sekarang, kekhawatiran tentang teknologi tersebut sangat kuat sehingga pemerintahan Obama telah menyetujui permintaan oleh Rusia bahwa Amerika Serikat mendekomisikan satu rudal nuklir untuk setiap senjata konvensional yang diterjunkan oleh Pentagon. Ketentuan itu, Gedung Putih mengatakan, terpendam jauh di dalam perjanjian START yang baru yang Obama dan Presiden Dmitri Medvedev tandatangani di Praha dua minggu lalu.
Disebut Prompt Global Strike, senjata baru ini dirancang untuk melaksanakan tugas-tugas seperti  menangkap Osama bin Laden bahkan di dalam sebuah gua, jika benar dapat ditemukan; mengambil sebuah rudal Korea Utara ketika sedang diimplementasikan ke landasan peluncuran, atau menghancurkan situs nuklir Iran - semua tanpa melanggar ambang nuklir. Secara teori, itu akan melemparkan senjata hulu ledak konvensional berat besar dengan kecepatan tinggi dan dengan akurasi yang tinggi, menghasilkan kekuatan destruktif lokal dari sebuah hulu ledak nuklir.
Ide ini bukan hal baru: Presiden George W. Bush dan stafnya mempromosikan teknologi ini, membayangkan bahwa generasi baru senjata konvensional akan menggantikan hulu ledak nuklir pada kapal selam.
Dalam pertemuan tatap muka dengan Presiden Bush, para pemimpin Rusia khawatir bahwa teknologi itu dapat meningkatkan risiko perang nuklir, karena Rusia tidak akan tahu jika membawa hulu ledak rudal nuklir atau yang konvensional. Bush dan pembantu-pembantunya menyimpulkan bahwa Rusia benar.
Gagasan "benar-benar tidak pergi ke mana pun dalam pemerintahan Bush," kata Menteri Pertahanan Robert M. Gates, yang telah melayani kedua presiden pada ABC's "This Week" Tapi. Dia menambahkan bahwa gagasan itu "dipertimbangkan oleh pemerintahan baru. "
Obama sendiri menyinggung konsep dalam wawancara baru-baru ini dengan The New York Times, mengatakan itu adalah bagian dari upaya "untuk bergerak ke arah penekanan kurang pada senjata nuklir" sementara menjamin "bahwa kemampuan senjata konvensional kami merupakan alat pencegah yang efektif di semua keadaan kecuali yang paling ekstrim."
Tim keamanan nasional Obama membatalkan ide untuk menempatkan senjata konvensional baru itu pada kapal selam. Sebaliknya, Gedung Putih telah meminta Kongres untuk sekitar $ 250 juta tahun depan untuk mengeksplorasi alternatif baru, yang menggunakan beberapa teknologi paling maju di  militer serta beberapa yang bahkan belum ditemukan.
Harga akhir sistem tetap tidak diketahui. Senator John McCain dari Arizona mengatakan pada sidang pada hari Kamis bahwa Prompt Global Strike akan "penting dan kritis, tetapi juga mahal."
Ini akan ditempatkan, setidaknya awalnya, di Pantai Barat, mungkin di Vandenberg Air Force Base.
Di bawah rencana Obama, hulu ledak Prompt Global Strike akan dipasang pada sebuah rudal jarak jauh untuk memulai perjalanan ke arah sasaran. Ini akan menjadi perjalanan melalui atmosfer pada beberapa kali kecepatan suara, menghasilkan panas begitu banyak sehingga harus dilindungi dengan bahan khusus untuk menghindarkannya dari mencair. (Dalam hal itu, mirip dengan masalah yang dihadapi desainer dari dekade pesawat ruang angkasa yang lalu.)
Tapi karena kendaraan akan tetap dalam atmosfer dan tidak pergi ke ruang angkasa, akan jauh lebih dapat dikendalikan dari sebuah rudal balistik, yang mampu menghindari wilayah udara negara netral, misalnya, atau diarahkan di wilayah bermusuhan. Desainernya menekankan bahwa senjata itu bisa terbang lurus ke atas tengah Teluk Persia sebelum melakukan belokan tajam menuju sasaran.
Pentagon berharap untuk menggunakan versi awal sistem ini pada 2014 atau 2015. Tetapi bahkan di bawah jadwal optimis, serangkaian lengkap rudal, hulu ledak, sensor dan sistem kontrol tidak diharapkan untuk masuk arsenal sampai 2017-2020, lama setelah Obama akan meninggalkan kantor, bahkan jika ia terpilih untuk masa jabatan kedua.
Perencanaan untuk Prompt Global Strike sedang dipimpin oleh JenderalAngkatan Udara  Kevin P. Chilton, perwira militer atas Komando Strategis dan orang yang bertanggung jawab atas gudang senjata nuklir Amerika. Dalam era Obama - di mana setiap diskusi administrasi senjata nuklir membutuhkan catatan dari komitmen Obama untuk bergerak menuju "Global Zero ," penghapusan senjata nuklir - bagian baru dari pekerjaan Jend. Chilton untuk berbicara tentang alternatif konvensional.
Dalam sebuah wawancara di kantor pusat di Offutt Air Force Base, Jend. Chilton menggambarkan bagaimana kemampuan konvensional yang ditawarkan oleh sistem yang diusulkan akan memberikan lebih banyak pilihan untuk presiden.
"Hari ini, kita bisa menyajikan beberapa pilihan konvensional untuk presiden untuk menyerang sasaran di mana saja di dunia yang berkisar dari 96 jam, mungkin beberapa jam, 4, 5, 6 jam," kata Jend. Chilton
Itu akan tidak cukup cepat, katanya, jika intelijen tentang gerakan Al-Qaeda tiba atau  peluncurkan sebuah rudal. "Jika presiden ingin bertindak pada sasaran tertentu lebih cepat dari itu, satu-satunya pilihan kita yang lebih cepat adalah respons nuklir," katanya.
Tetapi tombol untuk mengisi kesenjangan tersebut adalah untuk memastikan bahwa Rusia dan China, di antara negara-negara nuklir lainnya, memahami bahwa peluncuran rudal yang mereka lihat di layar radar mereka bukanlah sinyal awal dari serangan nuklir, kata para pejabat.
Melalui konsep baru administrasi, Rusia atau negara lain secara berkala akan memeriksa siloPrompt Global Strike untuk memastikan bahwa senjata-senjata itu nonnuklir. Dan  akan ditempatkan di lokasi yang jauh dari tenaga nuklir.
"Siapa yang tahu apakah kami akan pernah menempatkan itu" Gary Samore, penasihat Obama tentang senjata konvensional, mengatakan pada konferensi di Washington pada hari Rabu?. Tapi ia mencatat bahwa Rusia sudah begitu terfokus pada kemungkinan itu sehingga bersikeras bahwa setiap senjata konvensional terpasang pada rudal yang bisa mencapai negara itu dihitung menentang batas baru di gudang senjata Amerika di perjanjian itu.
Dalam tindak lanjut perjanjian itu, katanya, Rusia pasti ingin menegosiasikan Prompt Global Strike dan pertahanan rudal balistik.

0 komentar:

Poskan Komentar